Simposium Konservasi Mamalia Besar Indonesia: Satwa Liar Tidak Harus Dimiliki

Jakarta (Greeners) – Upaya pelestarian satwa liar, khususnya di Indonesia, terus menemui berbagai tantangan. Tidak hanya pada penegakkan hukum, penyampaian informasi mengenai pentingnya peran satwa liar di alam pun belum sepenuhnya di terima secara luas, termasuk di kalangan pemuda.

“Peran pemuda sangatlah penting. Mereka punya kekuatan sosial media dan aktivitas yang sangat besar. Kalau dari sekarang kita bekali dengan pengetahuan tentang pentingnya menjaga dan mengharmoniskan alam dengan pembangunan, mungkin dapat menyelamatkan satwa yang saat ini sedang dalam status ‘lampu merah’,” ujar Jatna Supriatna dalam Simposium Konservasi Mamalia Besar Indonesia di kampus Universitas Nasional, Jakarta, Selasa (16/08).

Peneliti yang pernah menjadi presiden di South East Asian Primatological Association tahun 2006 ini menjelaskan bahwa Indonesia paling banyak memiliki spesies mamalia, namun paling banyak pula satwanya dengan status terancam. Ia menyontohkan, pada tahun 1973, dirinya masih merasakan adanya harimau jawa, tetapi saat ini spesies tersebut sudah punah.

“Mamalia ini adalah aset kita. Kalau sampai harimau sumatera punah juga, rasanya tidak etis,” katanya menambahkan.

Hariyo Tabah Wibisono dari Flora Fauna International (FFI) yang turut hadir untuk membahas materi bertajuk “Pengenalan dan Konservasi Harimau Sumatera” menjelaskan, ancaman terhadap populasi harimau dan habitatnya diantaranya perburuan satwa langka, konflik dengan manusia yang biasanya berakhir pada kematian harimau, pembukaan lahan, hingga kebakaran hutan.

Berita selengkapnya dapat dilihat di:
greeners.co.id

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.